Jeruk Sikat Jeruk, 900 Tentara Terancam di Gantung

Tindak tegas! Walaupun terhadap Oknum aparat yang bersalah, itulah yang terjadi di Bangladesh. Pihak berwenang Bangladesh menyatakan akan menuntut 900 tentara penjaga perbatasan yang dituduh melakukan pembunuhan, pembakaran dan penjarahan selama pemberontakan tahun lalu yang menewaskan 74 orang.


Jeruk Sikat Jeruk, 900 Tentara Terancam di Gantung
Sebanyak 57 perwira senior tewas dalam 33 jam pengepungan pada 25 Februari tahun lalu dan menimbulkan ketegangan besar antara pemerintah sipil yang baru terpilih di bawah Perdana Menteri Sheikh Hasina dengan petinggi militer.

"Kami telah menemukan bahwa ada sekitar 900 tentara Bangladesh ikut ambil bagian dalam pembunuhan perwira tentara, penjarahan, pembakaran dan penyiksaan terhadap anggota keluarga para perwira," kata jaksa Mosharraf Hossain Kazal kepada AFP.

Jeruk Sikat Jeruk, 900 Tentara Terancam di Gantung
"Kami berada dalam tahap akhir penyelidikan. Mereka akan segera dikenakan hukuman, "katanya, seraya menambahkan bahwa hukuman maksimum untuk pembunuhan di bawah hukum pidana Bangladesh adalah kematian dengan digantung.

Mayat mereka yang tewas dalam pemberontakan itu dibuang pada saluran pembuangan dan dimakamkan secara dangkal. Para korban ditemukan selang beberapa hari setelah pertumpahan darah berakhir dan para pemberontak melarikan diri dengan pakaian sipil.

Jeruk Sikat Jeruk, 900 Tentara Terancam di Gantung
"Sebagai bagian dari penyelidikan pidana, lebih dari 7.000 penjaga perbatasan telah diinterogasi dan 2.205 orang telah ditahan," kata polisi penyelidik Abdul Kahhar Akhand.

Diperkirakan 3.500 orang akan menghadapi tuntutan pengadilan khusus militer atas keterlibatan mereka dalam pemberontakan. Terdakwa dalam pengadilan ini menghadapi hukuman maksimum tujuh tahun penjara.
Baca Sebelumnya>>> Mengumbar Tarian Erotis, Dua Guru Dipecat
[kompas.com]

0 komentar:

Poskan Komentar

 
© 2011 RPP silabus SD | Designs By Bhambank Mbambong Blog | Powered by Blogger